MacWorld Indonesia

Dari milis id-mac, saya tahu kalau sekarang ada majalah MacWorld Indonesia yang diterbitkan dengan kerjasama MacWorld dan Megindo (penerbit GameStation, Animonster, dan Cinemags). Terus terang saya kecewa dengan majalah terbitan pertama ini. Kita list aja :

a. Materinya out-of-date. Isi materinya ada pada edisi 4 tahun 2008 dari MacWorld asli, yang berarti hampir 3 bulan yang lalu. Bahkan sampai produk review dan software reviewnya sama. He, he.

b. Terjemahannya kasar. Terus terang saya sangat sering kali tidak mengerti maksud dari kalimat yang tertulis. Terkesan seperti diterjemahkan satu-per-satu. Bukan secara perkalimat. Apalagi yang surat pembacanya, kaku banget nerjemahinnya. Kalo orang ngomong kek gitu dah kek robot gitu ngomongnya😛 Saya menduga sih yang nerjemahinnya bukan orang tapi software gitu, soalnya seperti yang saya bilang di atas, sering kali kalimat yang tertulis gak bermakna sama sekali. OMG, masa “recycled speaker” diterjemahin jadi “daur ulang speaker” <_<

c. Ada satu artikel yang gambar-gambar screenshotnya buram sekali yaitu di bagian Backup dengan Time Machine.

d. Banyak salah ketik -______-.

e. Pas yang ngereview Microsoft Office 2008, gak ada skor kualitas softwarenya. Padahal di atasnya ada keterangan : 5 : bagus sekali, dan seterusnya. Terus terang kesalahan yang ini fatal sekali, mengesankan pembuatan majalahnya terburu-buru. 

f. Masih terlalu banyak bagian yang pake bahasa Inggris terutama judul. Yang paling parah sih komik di bagian belakang. Masak isi balon komiknya masih pake bahasa Inggris <_<

g. Hal 40. Keterangan gambar di bagian atas itu tentang motherboard mekbuk Airnya tapi kok gambarnya malah gambar keyboardnya. <_<

Yaaa, intinya sih majalah MacWorld ini masih terlalu jauh daripada harapan. Terus terang untuk edisi pertama kesalahannya terlalu banyak untuk bisa dimaafkan. Belum layak cetak tapi udah dicetak. Semoga aja ada perbaikan ke depan. Soalnya gimanapun juga ini satu2nya majalah Mac yang ada di Indonesia dan merupakan majalah terkenal di luar sana😀

6 Comments

Filed under Apple

6 responses to “MacWorld Indonesia

  1. komplain langsung lah.. hehe
    btw aq pernah liat iklan ada orang nge banting2 macbooknya (yg black) terus disebarin ke youtube ..
    dia pingin minta ganti karena macnya busuk.. ama ada cacatnya.. terus dah dateng ke dilernya tapi ngk digubris.. (kalo nggk salah ) waktu ditampilin di youtube akhirnya diganti dgn yang baru lagi hehe😛

  2. @Dy:
    Ga usah jauh2 ke youtube.

    Temen gw cacat di sebelah touchpadnya dikit, pas minta dibenerin ke dealernya diganti sekeyboard2nya.

    Emang aftersalenya apple top dah.

    Sayang, atas dasar pertimbangan lain, gw g jadi pake macbook.

    @Ndre:
    Sori, jadi g ngomentarin tulisannya🙂

  3. Anggota forum mac di indo lebih parah lagi.
    Dia kan mekbuk yg core duo. Tahulah core duo tuh prosesor gagal. Panasnya gak ketulungan.
    Nah 1 tahun pertama tuh gak papa.
    Baru setelah lewat garansi, mekbuknya kena RSD(randon shutting down). Stroke. Mati total.
    Nelepon ke apple australia dan langsung diganti baru. .Pake mekbuk core 2 duo :)). Soalnya stok yang core duo gak ada lagi.

  4. orisonmarden

    saya mau comment dikit yah…sebelumnya salam kenal ya!

    emang bener km bilang,translate dari inggris ke indonesia emang masih kaku dan agak kurang nyaman kalo dibaca.namun saya menyadari kalo yang namanya edisi pertama, si penerbit masih butuh feedback dari pembaca2nya.tapi yang jelas edisi pertama juni kemaren bener2 layak diapresiasi mengingat masih sangat jarang media cetak yang nerbitin majalah,buku atau everything about mac.kalo gak salah dulu ada namanya macjalah..cuma sekarang gak tau nasibnya.susah dicari di agen2 buku.
    moga2 aja majalah macworld indonesia bisa dijadikan referensi buat para pecinta macintosh di indonesia.

  5. @orisonmarden:

    Salam kenal juga.
    Sebenarnya translatenya bukan kaku dan kurang nyaman, tapi gagal total. Gak pake grammar. Seperti yang saya bilang : “masa “recycled speaker” diterjemahin jadi “daur ulang speaker” <_<“.
    .
    Kalo majalahnya ecek2 dengan oplah dikit sih wajar kalo masih jelek di edisi pertama. Masa majalah terkenal di luar negeri sana datang ke Indonesia jadi ancur gitu. Keknya gak ada QC / editor pra cetak dari sananya. Gak dibaca ulang sebelum diserahin ke percetakan.
    .
    National Geographic Indonesia edisi pertama nyaris tanpa cacat kok😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s